Sejarah Prancis Menjuarai Piala Dunia

Kembali pada tahun 1998, terakhir kali Perancis memenangkan Piala Dunia, bek Chelsea Frank Leboeuf kembali ke Inggris dan tampil di “They Think It All Over,” sebuah acara televisi komedi berbasis olahraga.

Di negara lain, atau program lain, Leboeuf mungkin disambut dengan hormat. Sebaliknya, ia menjadi sasaran ejekan dan menanggapi setiap lelucon dengan kalimat sederhana: “Saya tidak peduli. Saya memenangkan Piala Dunia.” Yang, dalam keadilan, berfungsi sebagai respon yang layak untuk setiap tipuan. Setelah Anda memenangkan Piala Dunia, siapa yang peduli apa kata orang tentang Anda?

Gelandang Manchester United Paul Pogba telah mengalami tingkat ejekan yang sama sejak dia kembali ke klub, di antara aliran pertanyaan yang terkenal: Apa posisi terbaiknya? Apakah dia sepadan dengan uangnya? Apakah dia memiliki disiplin taktis yang diperlukan? Sekarang Pogba – dan pendukungnya – dapat dengan mudah menanggapi Leboeuf jika pertanyaan-pertanyaan itu berlanjut: Siapa yang peduli? Dia memenangkan Piala Dunia.

Apakah Pogba berhasil atau gagal pada 2018-1919, orang Prancis itu bisa menunjukkan medali Piala Dunia-nya, dan tendangan melengkung kirinya yang penting untuk gol ketiga timnya, sebagai bukti atas prestasinya. Sepanjang turnamen Pogba tetap, konsisten dan disiplin, menduduki peran yang lebih dalam dari biasanya untuk menyediakan platform yang solid untuk orang lain.

Tak pelak hal itu telah mendorong spekulasi bahwa, sekembalinya ke United, manajer Jose Mourinho harus menempatkannya sama: dalam kemitraan dua orang lini tengah. “Saya harap dia mengerti mengapa dia sangat bagus,” Mourinho menjawab ketika ditanya tentang penampilan gelandangnya di Rusia.

Namun, penting untuk mengingat konteks tampilan Pogba.

Sebagai permulaan, sementara sistem Prancis secara nominal 4-2-3-1, dengan Pogba bersama N’Golo Kante, secara realistis itu masih menjadi trio gelandang. Sementara Kylian Mbappe sisi kanan mendorong maju untuk menjadi penyerang tambahan, di sisi kiri Blaise Matuidi memberikan keseimbangan dengan menyelipkan dan menjadi lebih dari seorang gelandang sentral dari pemain yang luas, terutama dalam kemenangan 1-0 di semifinal Belgia.

Pogba bermain ke kanan, daripada posisi sisi kiri yang akrab di level klub, tetapi dia tetap tampil sebagai salah satu dari tiga gelandang tengah, dengan Matuidi jatuh ketika Pogba mendorong maju.

Faktor lainnya adalah sepakbola internasional dimainkan dalam tempo yang jauh lebih lambat daripada sepakbola klub, dengan perbedaan dalam menekan faktor tertentu. Sangat sedikit tim di Piala Dunia menekan lawan dengan semangat dalam posisi maju dengan cara, misalnya, Tottenham atau Jurgen Klopp dari Mauricio Pochettino Liverpool.

Sebagian besar mundur dengan cepat ke dalam setengah mereka sendiri, yang berarti gelandang sentral jarang berada di bawah tekanan: mereka bisa menerima umpan dari pertahanan, memeriksa bahu mereka untuk memastikan mereka diberikan ruang, kemudian berbalik dan bermain maju.

Di Liga Primer musim depan, terutama di pertandingan-pertandingan besar, menjadi resisten terhadap pers oposisi akan lebih penting karena tim akan mengatur jebakan mendesak dan berusaha untuk mengganggu permainan Pogba. Dia memiliki teknik dan fisik untuk mengatasinya, tetapi membutuhkan pendekatan yang sangat berbeda. Bisa dibilang, satu-satunya periode Prancis yang ditekan berat adalah sepanjang paruh pertama final, dengan Kroasia mendorong dan bermain secara proaktif. Pogba jelas diatasi lebih baik daripada banyak rekan setimnya, tetapi tidak menempatkan timnya dalam kendali saat Perancis kalah.

Poin ketiga yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa Piala Dunia adalah ukuran sampel yang sangat pendek, tujuh pertandingan. Didier Deschamps memiliki superstar lain di tangannya: kampanye Euro 2016 Antoine Griezmann yang luar biasa berarti dia akan menjadi pemimpin teknis Prancis, tim yang berbasis di sekitarnya daripada Pogba. Kenaikan Mbappe, sementara itu, berarti Prancis membual dua penyerang hebat dan membutuhkan trio lini tengah yang lebih terstruktur dan disiplin daripada Pogba memainkan peran semua tindakan.