Pep Guardiola Ingin Penyegaran Dalam Skuatnya

Ketika Manchester City mempersiapkan diri untuk kick-off besar dengan berbagai perlengkapan pramusim semi-kompetitif di Amerika Serikat, mereka akan menghadapi tantangan yang baru dan menyegarkan di musim mendatang.

Mengambil langkah pertama yang bermakna sejak puncak musim 2017-18 yang benar-benar menggembirakan, para pemain, yang bukan bagian dari Piala Dunia 2018, akan melangkah maju untuk mencari tahu seberapa banyak peluang yang mereka miliki untuk mengisi slot tim pertama di di juara dalam beberapa bulan mendatang.

Sebuah musim pasca-Piala Dunia selalu menawarkan persepsi baru dan awal yang baru, tweak taktis dan peluang komersial, serta berbagai masalah unik untuk klub-klub yang paling penting, kelompok elit yang sekarang menjadi milik City.

City akan menemukan untuk pertama kalinya pada bulan Agustus bagaimana ini dapat mempengaruhi kelancaran klub mencari sekali lagi untuk menjadi pemain yang signifikan dalam kompetisi domestik dan internasional antara Agustus dan Mei mendatang.

Dengan kontingen terbesar peserta Piala Dunia (16) dari semua klub yang memberi makan 32 peserta Piala Dunia, kedalaman, ketahanan, dan daya tahan tim City juga akan diuji. Pemain utama City hanya pemain baru Riyad Mahrez dan Leroy Sane, yang diabaikan oleh pelatih Jerman Joachim Low, akan memiliki istirahat musim panas yang tepat.

Tes baru juga menunggu pelatih Pep Guardiola, karena ia melihat timnya perlahan-lahan berkumpul kembali setelah musim panas mereka keras. Sudah menggerutu tentang bagaimana memotivasi para pemainnya untuk mengungguli vintage 2017-18 – tugas yang hampir tidak mungkin itu sendiri – Catalan juga harus menemukan cara untuk mengintegrasikan pemain yang kembali dari pertunjukan terbesar di dunia, yang mungkin mungkin menemukan gebrakan keras Liga Primer yang tidak perlu berat.

Tak satu pun dari hal ini akan menarik mantan bos pasca-Piala Dunia Dunia setelah turnamen yang menampilkan beberapa – jika ada – dari pemain klub. Di Italia ’90, bisa dibilang Piala Dunia terakhir sebelum komersialisasi olahraga saat ini mulai berakar, skuad City telah benar-benar tidak terganggu oleh berbagai manajer yang memilih regu mereka untuk turnamen.

Musim 1990-91 yang membentangkan bahwa Agustus adalah yang kedua dari belakang sebelum peresmian Liga Premier pada tahun 1992. Revolusi sepakbola Inggris akan segera dimulai. Memang, revolusi sepakbola dunia sedang berlangsung, dengan pergeseran besar dalam kekuasaan yang terjadi di seluruh Eropa Timur dan di tempat lain.

Pembalap utama setelah Italia ’90, seperti Milan Silvio Berlusconi, sibuk bersandar pada UEFA untuk mengukir Piala Eropa dan merevolusi turnamen klub utama benua. Liga Champions yang sekarang mendominasi kancah sepak bola Eropa benar-benar kecil atau tidak menarik bagi City saat mereka memulai musim 1990-91 dengan pertandingan pembukaan di White Hart Lane yang bermandikan sinar matahari, di mana fokus jatuh pada Piala Dunia Inggris. pahlawan Gary Lineker dan Paul Gascoigne.

Ini akan menjadi 13 tahun sebelum City bahkan mencicipi sepak bola kontinental dan bahkan kemudian, itu akan – menggelikan, setelah menunggu begitu lama – melawan minNows Welsh Total Network Solutions di Piala UEFA.