Para Pemain Timans Inggris Akan Mendapatkan Kepercayaan Diri Yang Tinggi

Psikolog olahraga Kevin George mengungkapkan bagaimana respons pemain Inggris saat mereka kembali ke laga Premier League.
Bagaimana cara para pahlawan Three Lions mengatasi patah hati semi final dan eksposur di panggung Piala Dunia? Ahli Terapi Kinerja Manusia Kevin George memberitahu SunSport.


Anak-anak lelaki kami membuat kami bangga mencapai semifinal, tetapi akankah pemain seperti Harry Kane dan Harry Maguire menderita mabuk emosional memasuki musim baru dengan klub mereka?

SunSport berbicara dengan Human Performance Therapist Kevin George tentang bagaimana pahlawan Inggris akan mempersiapkan diri secara mental sebelum aksi Liga Premier dimulai.

Penulis Soccology: Inside The Hearts & Minds Of The Professionals On The Pitch percaya sebagian besar akan memiliki rasa bangga tentang pencapaian mereka dan kembali lebih kuat.

Namun, permainan kapten Harry Kane mungkin akan terpengaruh setelah gagal menyarangkan umpan ke Raheem Sterling untuk memperpanjang keunggulan Inggris atas Kroasia ketika The Three Lions unggul 1-0.

“Mereka akan bangga dengan pencapaian mencapai semifinal Piala Dunia,” kata Kevin, 35 tahun.

“Akan ada sedikit frustrasi dari para pemain karena mereka akan menyadari rute cahaya mereka ke final dan bahwa mereka bisa membunuh pertandingan melawan Kroasia.

“Tapi secara keseluruhan mereka, seperti seluruh bangsa, sekarang akan menikmati hasil kerja keras mereka.

“Hangover emosional akan muncul berbeda untuk para pemain, jadi solusinya juga akan berbeda.

“Harry Kane mungkin membawa penyesalan karena tidak mengosongkan bola ke Raheem Sterling untuk mengamankan keunggulan dua gol.

“Sekarang ketika di dalam kotak, dia mungkin berusaha untuk menghindari kesempatan yang terjadi lagi sehingga akan melihat ke pass persegi yang biasanya dia tembak dan dapatkan skor dari.

“Harry Maguire bermain bagus di kompetisi terbesar di dunia dan menerima banyak perhatian. Dia akan merasa tenang bermain di puncak.”

George mengingat sebuah kisah yang diceritakan oleh sepupu David Rocastle tentang Joe Cole, yang melecehkan gagasan istirahat ketika kembali dari kompetisi internasional.

“Dalam buku saya Soccology, Craig Rocastle berbicara tentang waktunya di Chelsea ketika Joe Cole kembali dari Kejuaraan Eropa pada 2004, hanya untuk langsung berlatih bersama Chelsea tanpa istirahat.