Menangani Rencana Liga Premier Untuk Project Permulaan

Liga Premier bermaksud untuk melarang tekel dan desinfektan di fase pertama Project Restart, dengan para pemain diminta untuk secara ketat mematuhi pedoman jarak sosial bahkan ketika berada di lapangan. Perwakilan dari semua 20 klub Liga Premier bertemu pada hari Jumat ketika mereka mencoba untuk merumuskan rencana untuk memulai kembali musim ini, meskipun ada sejumlah ketidaksepakatan tentang bagaimana hal itu harus dicapai. Rencana untuk mementaskan pertandingan di tempat-tempat netral kini telah dibatalkan, sementara enam klub terbawah bersikeras bahwa mereka tidak akan bermain kecuali degradasi dibatalkan – sesuatu yang dilarang oleh Asosiasi Sepak Bola.

Sekarang daftar arahan telah dikirimkan kepada para pemain dan manajer mengenai fase pelatihan berikutnya, dengan BBC melaporkan bahwa para pemain akan dilarang melakukan tackle untuk masa yang akan datang. Bos Liga Premier berharap pelatihan dapat dilanjutkan Senin depan, dengan pertemuan lebih lanjut antara klub yang dijadwalkan pada hari yang sama untuk melanjutkan pembicaraan setelah memulai kembali kampanye.

Pemain awalnya akan dibatasi untuk kelompok lima dan harus mengamati jarak dua meter antara satu sama lain, tanpa kontak yang diizinkan. Fase dua akan mengikuti beberapa minggu kemudian dan melihat seluruh regu tim utama kembali ke lapangan bersama-sama, meskipun masih harus dilihat apakah penempelan dan kontak akan diperkenalkan kembali bahkan pada tahap itu.

Bermain permukaan, bendera sudut, bola, kerucut, tiang gawang dan semua peralatan yang digunakan dalam pelatihan akan didesinfeksi sebelum dan setelah setiap sesi, yang akan dibatasi tidak lebih dari 75 menit. Pemain akan diuji Covid-19 dua kali seminggu dan mengambil kuesioner pra-pelatihan harian dan pemeriksaan suhu, sementara mereka akan didorong untuk menjaga kebersihan pribadi ‘cermat’ dan menggunakan APD.

Pemerintah ingin mengembalikan sepakbola untuk meningkatkan moral bangsa meskipun studi terbaru dari YouGov menunjukkan bahwa 73% orang Inggris yang disurvei tidak akan merasa seperti itu tentang kembalinya sepakbola. Sejumlah pemain telah secara terbuka mengutarakan keberatan mereka tentang kembali, terutama pemain belakang Inggris dan Tottenham Danny Rose yang mengatakan: “Sepakbola tidak boleh dibicarakan sampai jumlahnya menurun secara masif. Kehidupan orang-orang dalam bahaya. ’

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *