Manchester City Divonis Larangan Liga Champions

Nasib Liga Champions Manchester City telah diputuskan, dan itu bukan kabar baik untuk Pep Guardiola dan klub. Juara bertahan Liga Premier telah dilarang dari kompetisi selama dua musim dan didenda 25 juta poundsterling oleh UEFA. Ini adalah perselisihan yang membingungkan sebagian besar penggemar, jadi, di sini, Martin Lipton menjelaskan semua.

UEFA menyelidiki klaim bahwa City telah menyembunyikan jutaan dalam pendanaan oleh pemilik klub Abu Dhabi dengan kedok pendapatan sponsor yang sah. Penyelidikan diluncurkan setelah dokumen Football Leaks membuang email dan surat-surat City. Dipahami UEFA bertekad bahwa City bersalah atas upaya “sinis” untuk menipu kepala keuangan mereka.

Manchester City yang dimiliki oleh miliarder Sheikh Mansour telah menyerang publikasi “email yang diretas secara ilegal dan di luar konteks” dan dengan keras memprotes ketidakbersalahan mereka. City telah meminta Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga untuk membuang keluhan UEFA.

Mereka mengklaim tidak ada kasus untuk dijawab dan dipertanyakan legitimasi dan tergesa-gesa penyelidikan. Namun, hakim Pengadilan untuk Arbitrase (CAS) memutuskan argumen City “tidak dapat diterima”. Mereka menunjukkan bahwa dengan meminta CAS untuk melakukan intervensi sebelum UEFA membuat keputusan akhir, City tidak “kehabisan solusi hukum yang tersedia sebelum banding”. Juri UEFA sekarang memutuskan bahwa klub akan dilarang dari Liga Champions selama dua musim dan dipukul dengan denda 25 juta poundsterling.

City percaya tuntutan untuk pelarangan telah dihilangkan oleh ketakutan UEFA bahwa perjuangan hukum yang berkepanjangan dapat menjerat mereka dalam argumen hukum yang sangat mahal. Sekarang City dapat mencoba untuk berdebat di Pengadilan Eropa bahwa FFP ilegal, atau mengajukan denda.

City, dipimpin oleh pelatih super Pep Guardiola, percaya bahwa seluruh buku peraturan FFP dirancang oleh klub-klub mapan Eropa, dengan dukungan hirarki UEFA, untuk mencegah mereka menerobos langit-langit kaca. Mereka memiliki poin yang sangat adil. Pada awalnya Manchester City didenda 49 juta poundsterling karena pelanggaran FFP pada tahun 2014, meskipun kemudian dikurangi menjadi 16 juta poundsterling.

Ketika ancaman pelarangan diperdebatkan selama investigasi itu, email yang bocor termasuk satu dari kepala hukum Kota Simon Cliff. Ia menyarankan ketua klub Khaldoon Al Mubarak mengancam sekretaris jenderal UEFA saat itu Gianni Infantino bahwa ia akan bermain keras.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *